Di Duga Tanpa Ijin dan Tak Mengindahkan Keluhan Warga, Pabrik Pengolahan Sabut Kelapa Tetap Jalan

Banyuwangi, lingkaran.net-Keberadaan pabrik dan tempat penjemuran sabut kelapa yang ada di dusun Salamrejo Desa Sumbergondo kecamatan Glenmore hingga saat ini kamis (06/08/2020) pabrik dan tempat penjemuran sabut kelapa masih tetap beroperasi walaupun belum mengantongi ijin sama sekali.

Aktivitas produksi pabrik pengolahan sabut kelapa ini terus dikeluhkan warga sekitar pabrik, terutama aktivitas penjemuran yang menjadi sorotan utama masyarakat di karenakan Polusi yang terjadi yang disebabkan adanya penjemuran sabut kelapa di pabrik tersebut.

Air sungai yang melewati area dalam pabrik juga di penuhi serpihan sabut kelapa.

Pantauan di lokasi Dengan tidak adanya fasilitas penutup sehingga sabut kelapa tersebut mudah terbawa angin sehingga menjadikan polusi bagi warga sekitar, bahkan air sungai yang berada didalam pabrik juga terlihat banyak serpihan-serpihan sabut kelapa.

Kasi Trantib kecamatan glemore mohamat atmin saat di hubungi mepalui pesan whats app (WA) mengatakan sudah mendatangi ke lokasi namun pemilik berada di luar kota, kalau masalah menutup itu bukan wewenang pihaknya namun yang berwenang kabupaten
“Ya mas tadi saya sudah ke lokasi namun tidak ketemu dengan bosnya, kata mandornya dia ke solo. Hari rabu depan baru datang, kalau terkait penghentian aktifitas itu yang berwenang menghentikan adalah pihak satpol pp kabupaten”, ucapnya.

Namun menurut Topan, orang yang mengaku sebagai calon kepala produksi, ketika di temui di lokasi pabrik mengatakan bahwa penjemuran di gudang baru beberapa bulan.

“Untuk penjemuran ini kami lakukan hanya beberapa bulan ini, dan kami belum mengetahui adanya keluhan warga, tapi nanti akan kami konfirmasikan kepada manager dan direktur”, ungkapnya.

ketika di pertanyakan tentang Ijin perusahaan, topan mengaku tidak mengetahui secara rinci.

“Untuk perijinan saya kurang paham secara pasti, karena perusahaan belum terbentuk, sementara orang orang yang saya sebut tadi itu masih calon semuanya ketika nanti sudah di bentuk”, tegasnya.

Topan juga mengakui jika seharusnya ada ijin terlebih dahulu

“Memang seharusnya ada ijin terlebih dahulu sebelum produksi dilakukan, tapi pasti nantinya akan kita urus, karena sekarang masih tahap uji coba”, jelas pria asal aceh yang juga mengaku sebagai aktivis lingkungan ini.

Sementara menurut Hasan selaku pemilik gudang mengakui Gudangnya hanya mengantongi IMB.

“Kalau gudang saya ijinya hanya IMB untuk ijin lainnya biar yang urus yag punya usaha produksi, karena beberapa kali sudah ganti ganti pengusaha, saya hanya menyewakan lokasi saja ketika sudah di bayar ya selesai urusan saya”, singkatnya.

Diketahui pabrik tersebut melakukan kegiatan ekspor sabut kelapa ke negeri cina, dengan dua produk. (Tim)