Connect with us

PERISTIWA DAERAH

Identitas Mayat Gosong di Dawar Berhasil Terungkap

Herman Firmansyah

Published

on

Foto korban semasa hidupnya.

Mojokerto, Lingkaran.net- Teka-teki identitas mayat yang ditemukan gosong di sawah jagung milik warga Dusun Mayangsari, Desa Gunungsari, Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto akhirnya bisa terungkap. 

Diketahui mayat tersebut bernama Eko Yuswanto (32), seorang pengusaha rongsokan warga Dusun Temenggungan, RT 2 RW 5, Desa Kejagan, Kecamatan Trowulan, Kabupaten Mojokerto. 

Saat Kapolres Mojokerto Kota AKBP Sigit Dany Setiyono saat dikonfirmasi mengatakan jika pihaknya mendapat identitas korban dari Tim Labfor Polda Jatim. Usai mendapat informasi tersebut, pihaknya langsung mencari keberadaan istri korban dan langsung didatangkan ke RS Bhayangkara untuk mengenali korban secara langsung.  

“Kami sudah datangkan isteri korban untuk mengenali identitas Korban di RS Bhayangkara. Hasil pencocokan identitas yang diperoleh tim labfor dikuatkan istri korban yang melihat secara langsung jenazah,” Ungkapnya.

Rencananya hari ini istri dan 2 anak korban akan kembali dihadirkan ke RS Bhayangkara Polda Jatim untuk menjalani tes DNA.

Sementara itu , kakak Ipar korban Hidayatik (32) menjelaskan, Eko Yuswanto merupakan pengusaha rongsokan skala kecil. Dia mengambil rongsokan dengan pikap ke sejumlah daerah untuk dipilah di rumahnya. Saat ini Eko mempunyai 4 orang tenaga pilah di rumahnya. 

Hidayatik membenarkan kemarin malam polisi menjemput istri korban untuk diajak ke RS Bhayangkara Polda Jatim. “Cerita istrinya, dia mengenali Eko dari giginya yang gingsul, alis sebelah kiri ada bekas luka, dan kumis korban,” terangnya. 

Hidayatik membenarkan jika pada pagi sekitar pukul 06.30 WIB, istri dan kedua anak korban kembali ke RS Bhayangkara Polda Jatim untuk menjalani tes DNA.

“Rencananya Ke Polda ditemani oleh Bapak Kepala Dusun (Kasun) Temenggungan,” Katanya

Sementara Kapolda Jatim melalui Kabid Humasnya Kombes Pol Frans Barung Mangera membenarkan bahwa identitas mayat yang ditemukan di ladang jagung sudah bisa dipastikan atas nama Eko Yuswanto. Lebih lanjut, Barung mengatakan bahwa saat ini pihaknya telah melaksanakan tes DNA untuk anak dan istri korban.

“Kali ini kita bawa anak dan istri yang bersangkutan untuk diambil DNA. DNA ini diambil dalam rangka mencocokkan identifikasi lanjutan dan identifikasi luar,” Beber Barung, Selasa (14/5/2013).

Barung menduga, korban suadah meninggal terlebih dahulu di rumah tersangka, sebelum akhirnya dibawa ke ladang jagung untul dibakar.

“Dari temuan yang kita temukan, korban bukan meninggal di kebun jagung itu, korban meninggal ternyata di rumah milik tersangka,” ungkapnya.

Adapun pelaku diduga ada dua orang, yakni Danto Narianto alias Sudanto (36) warga Dsn. Dimoro RT 04 RW 01 Kel. Tambakagung Kec. Puri Kab. Mojokerto, dan Priyono alias Yoyo (38) warga Dsn. Temenggungan RT 03 RW 05 Kelurahan Kejagan Kecamatan Trowulan Kab. Mojokerto.

Sedangkan barang bukti yang berhasil diamankan yakni 1 buah Handphone beserta sim card milik korban, 1 buah handphone merek Vivo beserta sim card milik tersangka Priyono, 1 buah mobil Merk Gran Max Pick Up, 1 buah tas pinggang milik korban, sejumlah uang hasil kejahatan, 1 buah bantal, dan 1 buah sprei.

Seperti diberitakan sebelumnya, jenazah korban pertama kali ditemukan oleh Partono (58) di sawah tempat ia bekerja pada Senin (13/5) sekitar pukul 07.15 WIB. Buruh tani ini menerangkan jika saat itu dirinya sedang bekerja menanam jagung (gejik jagung). Mendadak dirinya mencium bau gosong dan setelah dicari ternyata ada mayat yang terbakar. 

Kondisi mayat tengkurap dengan kepala menghadap ke Selatan. Jaraknya hanya sekitar 3 meter dari jalan cor yang menghubungkan permukiman penduduk Manyarsari dengan jalur Mojokerto-Gresik. Setelah itu, temuan tersebut dilaporkan ke Polisi untuk proses penyidikan lebih lanjut. (Fir/Hms)

Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply


RUANG IKLAN

PENGADUAN ONLINE


: [email protected]

: 0821 3963 6484

Kategori

Arsip